Saturday, June 2, 2012

Summertime is Sunflower time part.II

Hari ini sabtu pagi yang cerah, momen yang pas banget buat nanem biji - biji matahari yang kemaren kubeli. Hmm..halaman rumahku masih gersang, kering kerontang karena baru seminggu selesai dibangun langsung ditinggali (maklum, sewa kontrakan sebenarnya sudah habis tapi masi kekeh aja ngendon, untung bapak kontrakannya baek kita cuma disuruh nambah 300rebu buat sebulan).
Balik lagi ke kisah rumah baru. Penampakannya masih banyak kerikil dan puing - puing tembok rumah yang lama.Akhirnya sumiku yang bersihin, dicangkuli, dibalik tanahnya kemudian ditumpuki pake tanah lagi. Aku tinggal beli media tanam dan kompos trus ditebarin di atas permukaan tanah. Selanjutnya tinggal disirami biar tanahnya lengas.
Waduh dengan nggak tau malunya, berantakan gini dipajang =,=!

Sambil menunggu biar tanahnya beradaptasi, aku menebar biji di pot plastik yang sudah aku isi media tanam. Satu pot ukuran sedang aku tanam 10 biji jarang - jarang, biar nanti nggak pada saingan. Kemudian aku siram pake springkle dan ditutup pake plastik wrap biar kondisi tetap lembab (karena aku tipe baru-nyiram-kalo-inget) dan kutaro ditempat lembab. Menurut pabrikannya sih, 2-3 minggu baru akan sprout. Kalau yang bibit selada dan basil, sudah aku tanam kemaren dan nunggu sprout juga.Yap,berdoa dalam hati semaianku ini nggak ditemuin mentok tetangga yang sering mampir dan gawe gara-gara (^^)v
Mungkin karena sudah niat pengen nanam bunga matahari ya, jadi kali ini aku relatif inget buat nyiram, paling nggak dua hari sekali aku tengokin. Satu minggu kemudian, kulihat lagi eh sudah mulai sprout, baru tumbuh dua dengan daun yang masih menguncup. Tapi kayaknya hanya sunburst nih, karena alchemy tak kunjung sprout.
Sunburst sprout, sori gambarnya blur cos cuma pake kamera hp

Ter
1 minggu kemudian

Oya, saya tambahin sedikit nih bahwa paket sunburst ini mix jadi varietasnya nggak cuma satu. Setelah saya amati ternyata biji matahari yang sprout hanya yang warnanya putih pucet.  Karena alasan kedaruratan, bibit yang baru sprout ini langsung saya pindah dari kontainer kayu ke botol bekas. Si Pus di rumah malah menjadikan kontainer kayu saya ini tempat leyeh2!!. Dasar kucing!!
Setelah dua minggu di persemaian, saatnya ditanam di halaman. Aku mau tanam di sisi luar teras depan ngumpul sama pohon salam dan sanse. Aku tanam di pot saja karena rencana diubah, halaman depan sedianya hanya untuk ditanami rumput gajah mini, biar kesannya luas sekalian anak - anak juga bisa bebas kemping dan guling - guling tanpa harus aku teriakin nggak boleh nginjek taneman.  Heuheuu..udah kebayang nih gimana indahnya nanti kalo berbunga serempak.
Nanti saya update lagi perkembangannya.
Duuhhh...jadi pengen punya kebun bunga matahari seperti ini deh (ngarep.com)

Update Bunga Matahari
Hai..hai sekarang saatnya saya update perkembangan bunga matahari saya. Lewat gambar saja lah. Lagi nggak mood nulis.


Dua minggu

Tiga minggu ++ dan mau saya pindah tanam

Ternyata bunganya warna kuning saja :( :( :(
 

No comments:

Post a Comment

Leave Nothing But Comment