Sunday, September 9, 2012

Threat Detected : Pampes Kotor!!



Pengalaman yang pasti dialami sebagian besar keluarga yang punya anak balita.Si Nini masih suka pipis dan e’ok di celana.Si kecil Meo juga udah mulai diajak keluyuran, jadi perlu juga barang satu ini.Pampes adalah barang wajib daftar belanja bulanan selain beras. Masalah lingkungan yang dihadapi adalah : Bagaimana mengelola sampah pampes itu? Berikut ini solusi dari saya.CIO!
Jaman Dulu
  1. Waktu masih barbar, saya buang pampes Nini di tempat sampah (di pekarangan sendiri) gitu aja tanpa saya bungkus kresek, bahkan waktu itu musim hujan. Hasilnya, tetangga pada ngomel ke saya karena baunya nyebar.Absolutely, jangan ditiru kejorokan saya ini
  2. Pampes tetap saya buang ke tempat yang sama tapi saya bungkus kresek. KOPLAKK, tetep aja bau! Ada tetangga lain lagi yang ngomelin “secara halus”, ngancem pake dibawa ke rembug ibu2 RT. Trus disaranin ikut setor ke truk sampah
  3. Pampes saya bungkus kresek, gabungkan dengan sampah lain lalu disetor ke truk sampah yang datang berkala
Jaman Pertengahan

  1. Saya sudah memakaikan clodi pant untuk si bungsu, jadi no more diaper!
  2. Sekarang kepikiran untuk membuat proyek merecycle pampes kotor. Baru sebatas ide tapi pasti akan direalisasikan. Dengan izin Tuhan.

No comments:

Post a Comment

Leave Nothing But Comment