Sunday, September 2, 2012

Toko Pertanian Saya Bernama C**fur dan **grosir

Kalo orang lain pergi ke supermarket atau swalayan buat borong belanjaan bulanan, saya beda. Saya ke sana buat nyari sayuran langsung tanem karena ada akarnya, atau paling nggak ada biji yang bisa ditanem. Dan asyiknya, di situ sering ada sayur - sayur "aneh" yang collectible banget. Pertama kali saya dapet benih corriander aka daun ketumbar. Awalnya sih nggak sengaja, saya nyari bibit seledri yang bisa langsung tanem (karena udah pernah nanem seledri dari biji gagal terus). Begitu liat ada daun berornamen mirip seledri yang ada akarnya, langsung saya cabut dari rak dan pindah ke keranjang belanjaan saya.Kirain beneran seledri.Begitu sampe di rumah, daunnya mau saya petik beberapa untuk sayur sop. Ehh lha kok baunya gini, sengak - sengak nggak enak. Ini mah bukan seledri dodol. Trus konsultasi ke sumi, dia bilang waktu kkn di Ngadas dulu sering dibikinin ibu pondokan bakwan yang ada irisan daun ini. "Kemungkinan daun ketumbar, coba deh di google."
Dan ya, itu daun corriander aka cilantro . Ahahaha nggak dapet seledri, corriander jadilah. Buru - buru saya tanem di pot tanah liat.Tapi agak pesimis, karena iklimnya nggak cocok nih. Corriander kan tanaman hawa sejuk kayak di pegunungan. Awal - awal saya tanem, daunnya masih seger dan tunas baru mekar. Sayangnya, beberapa hari matahari full sun dan saya nggak sempet nengok kebun. Kejahatan pekebun tingkat satu nih. Dan benar corriandernya jadi layu.Beuuhh...
Saya nggak terlalu nyesel sih kehilangan si corriander, lagian sumi nggak seneng makan daun ini. Saya juga.Kalo pun nanti kepikiran mau nanem lagi, gampang kok cara ngedapetinnya.
Selain corriander, tangkapan saya yang lain adalah daun mint dan basil. Sebenarnya, daun mint ini deket kok kebunnya, di daerah Magelang. Cuma nggak tahu tempatnya. Nanti deh, kalo mau hunting bibit stroberi ke Ketep sekalian nyari kebunnya ah . Sementara ini, nanem dulu di pot. 
Kalo mau nanem bibit "instan" dari swalayan adalah cari yang ada akarnya, biarpun dikit. Bahkan untuk jenis seperti basil, tanpa akar pun bisa. Cemplungin ke dalam gelas berisi air. Jangan lupa ganti airnya tiap hari karena airnya bisa bikin busuk batang lalu taruh di dekat jendela, tetapi jangan sampe kena sinar matahari langsung. Dalam sehari-dua hari daun mungkin akan menguning atau layu. Biarkan saja. Dalam beberapa hari, akar-akar halus akan mulai tumbuh. Saat yang tepat untuk memindahkan bibit ke pot adalah saat akar - akarnya sudah banyak.
Sekarang di dapur saya ada stand herbs mini. Kalau mau masak atau bikin minuman, tinggal petik. Hmmmm seger.

No comments:

Post a Comment

Leave Nothing But Comment