Sunday, September 2, 2012

Working Mom With Two Kids & No Assistant




Sebagai pekerja fulltime, rasanya sangat sulit buat mengatur waktu sehingga urusan pekerjaan dan rumah bisa berjalan dengan harmonis. Apalagi sekarang banyak sekali ibu – ibu wanita karier yang resign agar bisa menjadi fulltime mom. Di antaranya, bahkan sukses berbisnis. Tapi entah kenapa, tidak buat saya. Saya terlanjur nyaman di zona aman saya, bekerja di kantor. Yah, meskipun tidak benar – benar nyaman. Bagaimana tidak, setiap hari selain ngantor saya juga harus menyiapkan kebutuhan keluarga saya, suami dan 2 balita. Tanpa pembantu. Sekali lagi : Tanpa pembantu.
Awal – awal bekerja dulu, saya nyaris menyerah. Toh, kewajiban saya bukan mencari nafkah. Saya merasa bersalah dengan kedua anak saya, yang terpaksa saya titipkan di daycare yang kadangkala melepas kepergian saya dengan menangis. Apalagi saat pulang lihat keadaan rumah yang berantakan, seperti tak tersentuh wanita. 
Ya udah, demi keberlangsungan ekonomi keluarga, nawaitu saja. Asalkan bisa menyeimbangkan antara kewajiban kepada negara dan hak keluarga tidak masalah. Sumi juga ngedukung kok (#kiss kiss). Saya buat jadwal agar rutinitas harian tidak saling tabrak. Ke kantor nggak telat, urusan rumah juga beres. Siip!!
Kira-kira jadwalnya seperti ini, masa percobaan 1 bulan :)
  
Bangun Pagi      
Cuci baju,ibadah,nyiapin sarapan
Mandi & Mandiin anak*               
Berkemas
Sarapan*
Berangkat sekolah & kantor       
Pulang                
Rehat (ganti baju,bercengkerama)
Mandi  
Bikin makan sore
Ibadah                 
Makan sore       
Mengaji & belajar*
Nyiapin buat besok        
*Kerjasama dengan papa
               
03.00
03.00 – 05.00
05.00 – 06.00
06.00 – 06.30
06.30
07.00
16.30
16.30 – 17.00
17.00
17.30
18.00
18.30
19.00
20.30


Lho, kapan nyetrikanya?? Setrika dikerjakan hari minggu, tapi lebih sering setrika di laundry krn weekend udah kecapekan dan pengen quality time bareng keluarga.
Dulu, waktu awal-awal menjalani kehidupan seperti ini ada rasa "menyesal", apalagi teman2 seangkatan umur saya masih banyak yang belum berpasangan, apalagi anak. Betapa menyenangkan kalo saat ini saya masih single, bisa menikmati me time dengan mbolang dan mboros seperti waktu masi kuliah dulu hehehe.
Tapi nggak, ternyata nggak. Tuhan memberi anugrah tak terperi kepada saya, dan tak seharusnya saya menyesal apalagi mengeluh dengan status saya sekarang ini. Bukankah dulu saya memang berharap menikah muda,disaat saya masih cantik2nya jadi yang menikmati kemudaan saya adalah suami saya sendiri bukan pacar atau nonmuhrim yang lain. Bukankah dulu saya ingin punya anak dua lengkap,cowok cewek, ya..memang kebalik sih krn anak pertama saya cewek, not a big deal right. Di saat teman-teman saya,mungkin bahagia dengan ke-single-an mereka tapi di sudut hati mereka (mungkin) juga iri dengan saya, seperti beberapa teman yang bilang langsung ke saya. "Betapa lengkap hidupmu,kawan." Hmm..sepertinya saat itu saya masi dengan "rasa sesal" saya, jadi belum bisa meresapi pujian itu. :)

No comments:

Post a Comment

Leave Nothing But Comment